Angkasa Pura II Suntikan Modal 20 Persen ke BIJB untuk Pengelolaan Bandara

0
105
Peresmian Angkasa Pura II menjadi pengelola Bandara Kertajati di Jawa Barat., Dok Angkasa Pura II

Presidentpost.id – PT Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) yang menjadi pengelola Bandara Kertajati di Majalengka, Jawa Barat, akan menerima 20 persen penyertaan modal PT Angkasa Pura II (Persero) sehingga dapat melakukan pengelolaan bandara bersama.

“Penyertaan modal dari AP II tadi disepakati 20 persen,” kata Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan di Kemenko Kemaritiman Jakarta, Selasa (20/2).

Aher, sebagaimana ia disapa, menjelaskan dengan disepakatinya penyertaan modal dari AP II, ditambah pendanaan dari sindikasi perbankan syariah daerah dan Reksa Dana Penyertaan Terbatas (RDPT) yang rencananya cair pada Maret mendatang, maka rampunglah pendanaan yang dibutuhkan untuk pembangunan bandara tersebut.

Dengan demikian, secara rinci pembagian saham bandara itu terdiri atas 60 persen milik Pemerintah Provinsi Jawa Barat termasuk inbreng lahan, 18 persen saham RDPT, 20 persen saham AP II dan sisa 2 persen saham dimiliki koperasi PNS Jabar dan PT Jasa Sarana.

“Tapi masih bisa dikuasai selain Pemprov Jabar atau BUMD di angka 49 persen,” katanya menegaskan porsi pemerintah provinsi tetap mayoritas 51 persen.

Rampungnya pendanaan pembangunan diharapkan dapat mendukung target operasi pada Mei mendatang.

“‘Soft launching’ nanti 1 Mei, ‘grand launching’ Juni dan bisa memberangkatkan haji pertama kali kloter pertama pada 15 Juli,” ujarnya.

Aher menambahkan, begitu resmi beroperasi, bandara tersebut baru bisa diakses melalui Tol Cikampek-Palimanan (Cipali). Nantinya, akses bandara juga dapat melalui Tol Cileunyi, Sumedang Dawuan (Cisumdawu) yang akan beroperasi 2019.

“Sementara pakai Cipali, mudah-mudahan Tol Cisumdawu bisa selesai 2019,” katanya.

Terpisah, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan berharap operasional Bandara Kertajati bisa mulai dilakukan Mei mendatang.

Luhut menyebut posisi bandara senilai Rp2,6 triliun itu sangat strategis karena dekat dengan kawasan ekonomi terpadu di Karawang, Bekasi, Purwakarta juga Pelabuhan Patimban di Subang.

“Sangat strategis, saya melihat pengembangan Kertajati itu ke depannya jauh lebih leluasa karena tanahnya lebih leluasa dari Cengkareng. Cengkareng mungkin hanya bisa tiga ‘runway’ (landasan pacu),” katanya.

Lebih lanjut, Luhut menjelaskan meski pencairan pendanaan tinggal menunggu waktu, swasta akan didorong untuk bisa berinvestasi di proyek tersebut.

Selain sejumlah perusahaan yang berinvestasi melalui RDPT, ia menyebut ada satu perusahaan asuransi asing juga yang tertarik masuk mendanai bandara itu.

“Macam-macam, asing ada asuransi juga dari luar,” ujarnya tanpa menyebut nama.

Bandara Kertajati yang sudah mendapat “3 letters code” KJT itu diproyeksikan dapat meringankan beban Bandara Soekarno Hatta dan Bandara Halim Perdanakusuma sebagai embarkasi haji.

Presiden Jokowi sendiri telah menginstruksikan agar Bandara Kertajati sudah bisa memberangkatkan para calon haji Jabar pada musim haji 2018.(TPP)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here