Pengusaha Makanan Minuman Mulai Implementasikan Industri 4.0

0
123
https://ekonomi.kompas.com

JAKARTA, presidentpost.id – Ketua Umum Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman ( Gapmmi) Adhi S Lukman mengakui para anggotanya telah mulai mengimplementasikan Industri 4.0. Menurut Adhi, hal tersebut dilakukan pengusaha makanan dan minuman agar bisnisnya tidak mati oleh perkembangan zaman.

“Dalam era global value change seperti sekarang semua pelaku usaha mesti siap. Pasalnya, beberapa negara di luar sana mulai mengombinasikan internet of things dengan otomasi robotik,” kata Adhi di Jakarta, Sabtu (7/7).

Dirinya menambahkan, adalah sebuah keniscayaan jika sektor makanan dan minuman tak mengindahkan industri 4.0 mengingat saat ini negara-negara lain, bahkan di Asean telah sadar dan mengimplementasikan hal tersebut.

Oleh karenanya, lanjut Adhi, pelaku usaha terutama pada industri makanan dan minuman wajib mengejar implementasi industri 4.0.

Perlu adanya perubahan mindset dari kalangan pengusaha tersebut. Pasalnya, dulu pada industri 2.0, hanya dipikirkan bagaimana net produksi supaya efisien dan cost rendah harus dipenuhi, maka hal tersebut perlu untuk diubah.

“Untuk itu diperlukan pengunaan robot, speed data dan sangat penting. Jadi dipikirkan bagaimana efisiensikan logistik,  kalau distribusi retail ada lokasi sehingga supata sebanyak-banyak isi pasar supaya efisien,” tuturnya.

Namun demikian, Adhi mengakui belum ada industri makanan minuman yang telah menerapkan industri 4.0 dalam bisnisnya.

Para pelaku usaha sektor tersebut dikatakan Adhi baru memulainya dengan efisiensi logistik, membuat sistem research and development (RnD), dan sebagainya.

“Jadi intinya kita harus mulai karena kalau tidak mulai kita bisa tergilas perubahan itu sendiri,” pungkas dia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here