UPH Tawarkan Program Studi Baru D3 Farmasi

0
141
Foto: Dok. Universitas Pelita Harapan

TANGERANG, presidentpost.id – Universitas Pelita Harapan (UPH) membuka Program Studi (Prodi) D3 Farmasi untuk Tahun Akademik 2018/2019. Pembukaan Prodi ini merupakan respons positif UPH terhadap Regulasi Pemerintah yang tertuang dalam UU No. 36 Tahun 2014 yang mewajibkan seluruh Tenaga Teknis Kefarmasian pada tahun 2020 minimal harus berasal dari lulusan D3.

Prodi D3 Farmasi ini dikelola oleh Fakultas Sains and Teknologi (FaST) UPH. Ditemui di
Gedung B UPH, Jumat (3/8), Dr. Ir. Melanie Cornelia, MT. sebagai Direktur Eksternal UPH
mengatakan Prodi D3 Farmasi siap menerima mahasiswa baru mulai Tahun Akademik
2018/2019.

“Total yang diterima sudah 40 orang, yaitu 20 orang asisten apoteker dari RS Siloam  Jabodetabek dan 20 orang lagi dari lulusan SMA (Sekolah Menengah Atas) dan SMK (Sekolah Menengah Kejuruan) Farmasi.” Seleksi masuk calon mahasiswa terdiri dari penilaian hasil belajar selama sekolah menengah atas/kejuruan (rapor) dan juga tes tertulis.

Pada semester pertama, UPH memberikan beasiswa 100%. Semester berikutnya tetap
diberikan beasiswa, namun besarnya tergantung dari nilai Indeks Prestasi Kumulatif (IPK)
tiap mahasiswa.

Lebih lanjut Dela Rosa,M.M.,M.Sc., Apt., sebagai Koordinator Prodi Farmasi dan Wakil
Dekan FaST UPH, menyatakan optimistis terhadap pembukaan prodi baru ini. “Saya optimis
karena pendidikan Farmasi di wilayah Banten sangat kurang jumlahnya, dan lokasinya relatif berjauhan.” Bahkan ada institusi yang sudah kewalahan menampung mahasiswa, karena begitu tingginya minat serta kebutuhan Tenaga Teknis Kefarmasian.

Ada dua bidang fokus dari Prodi D3 Farmasi UPH ini, yaitu Pelayanan Kefarmasian dan
Farmasi Bahan Alam. Pelayanan Kefarmasian mencakup peracikan obat untuk apotek dan
rumah sakit. Sedangkan Farmasi Bahan Alam akan berfokus pada penyediaan sediaan
farmasi yang berasal dari bahan herbal. Farmasi Bahan Alam ini merupakan ciri khas prodi
D3 Farmasi UPH.

Selama proses kegiatan belajar-mengajar, mahasiswa D3 Farmasi akan difasilitasi dengan
sarana dan prasarana Laboratorium yang sudah tersedia di UPH, seperti Laboratorium Kimia dan Laboratorium Mikrobiologi. Saat ini juga sedang dibangun 3 (tiga) Laboratorium baru yang khusus digunakan bagi Pendidikan Farmasi, yaitu Laboratorium Farmasetika,
Laboratorium Farmakognosi, dan Laboratorium Teknologi Farmasi. Semuanya direncanakan
siap pakai pada Januari 2019 mendatang.

UPH memilih membuka prodi tingkat D3 karena lulusan D3 nantinya bisa langsung bekerja.
Mereka akan memiliki surat izin kerja dan diakui sebagai Tenaga Teknis Kefarmasian. UPH
didukung penuh oleh PAFI melalui surat rekomendasi untuk membuka Prodi D3 Farmasi ini.

Ke depannya UPH juga akan menjalin kerjasama dengan berbagai Sekolah Menengah
Farmasi (SMF) dan rumah sakit untuk bersama-sama meluluskan Tenaga Teknis Kefarmasian yang unggul sebagai sumbangsih untuk bidang kefarmasian di Indonesia. (PR/TPP)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here