Pemerintah Pastikan Energi untuk Sulawesi Tengah Tercukupi

0
122

PALU, presidentpost.id – Kementerian ESDM terus memastikan pasokan energi baik Bahan Bakar Minyak (BBM), Liquified Petroleum Gas (LPG) dan listrik untuk Provinsi Sulawesi Tengah tercukupi. Sekitar 11,2 juta liter BBM berupa Avtur, Solar, Premium dan Pertamax dibawa menggunakan kapal tanker dari Balikpapan untuk memulihkan pasokan energi di Palu, Donggala dan sekitarnya yang terkena dampak gempa bumi dan tsunami.

“BBM ini difokuskan untuk memenuhi kebutuhan SPBU, pembangkit listrik, telekomunikasi, perbankan, bandara, BASARNAS, TNI, POLRI dan Posko Dapur Umum yang tersebar di wilayah terkena gempa bumi dan tsunami,” ujar Kepala Biro Komunikasi Layanan Informasi Publik dan Kerja Sama Kementerian ESDM, Agung Pribadi ditemui di Jakarta, Rabu (3/10).

Selain membawa 11,2 juta liter BBM, kata Agung, sebanyak 2.000 tabung LPG dan 13 mobil tangki dikirimkan melalui akses laut tersebut.

Sementara itu, sebanyak 12 ribu liter BBM, 100 SPBU portable dan 6 buah tangki PTO juga diterbangkan via udara. Dari akses darat, 500 ribu liter BBM dikirimkan melalui jalur darat baik dari Sulawesi Utara maupun Sulawesi Selatan.

“Tercatat hingga hari ini sudah 10 SPBU yang beroperasi, termasuk juga TBBM Donggala juga sudah beroperasi kembali sehingga memperlancar distribusi BBM di wilayah tersebut,” lanjut Agung.

“Tim Siaga Bencana ESDM juga melaporkan, SPBU di Jalan Kartini, Kota Palu malam mini sudah dilayani listrik dari PLN, sehingga warga masyarakat yang membutuhkan BBM dapat terlayani, tidak harus menunggu pagi,” tutur Agung.

Ia menyampaikan beberapa fasilitas umum lainnya juga sudah menyala, antara lain RS Wirabuana, RS Undata, RS Bhayangkara, SPBU Kartini, Bandara, RS Anutapura, SPBU Sisingamaraja, RS Budi Agung, RS Balai Keselamatan, POLDA dan Kantor Gubernur.

Sementara itu untuk progres pembangkit, hingga pukul 12.00 WITA siang ini dilaporkan dari 3 unit pembangkit, 1 unit pembangkit (PLTD Silae) telah beroperasi. Sebanyak 2 Gardu Induk (GI) dari 7 GI yang ada juga telah beroperasi, yakni GI Poso dan GI Pamona. Tiga buah GI dalam perbaikan (GI Talise, GI Silae dan GI Sidera) dan 2 GI stand by (GI Parigi dan GI Pasang Kayu). Dari total 80 genset yang disiapkan PLN, 15 unit genset telah beroperasi, 13 unit siap pasang dan 52 unit dalam perjalanan. (Heros/TPP)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here