Kementan Kendalikan Organisme Pengganggu Tanaman Sejak Dini

0
32
pertanian.go.id

KARAWANG, Presidentpost.id – Serangan Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT) merupakan salah satu faktor penyebab tidak tercapainya target produksi. Untuk menekan serangan OPT harus dilakukan pengawalan sejak dini melalui pengamatan secara rutin, mulai dari persemaian sampai dipertanaman. Pengamatan dipertanaman dimulai dari umur 2 Minggu Setelah Tanam (MST) hingga tanaman menjelang panen.

“Pengamatan OPT merupakan hal penting yang tidak boleh ditinggalkan, karena dengan melakukan pengamatan kita dapat mengetahui keberadaan awal OPT, baik itu intensitas serangan maupun populasi di suatu wilayah,” kata Tri Susetyo Kepala Balai Besar Peramalan OPT (BBPOPT) saat diwawancara pada Selasa (9/10).

Tri menyatakan, dengan mengetahui keberadaan awal OPT akan sangat menentukan keberhasilan panen. Dengan diketahuinya intensitas atau populasi awal OPT kita dapat segera melakukan tindakan pengendalian yang tepat dan akurat sehingga OPT dapat dikendalikan dengan baik.

Sementara itu, Lilik Retnowati salah satu pejabat di BBPOPT mengatakan poses pengamatan OPT tidak hanya dilakukan oleh petugas pengamat hama akan tetapi lebih baik dilakukan langsung oleh petani di lahan usaha taninya.

“Kita mengedukasi petani agar pengetahuan, sikap dan Keterampilan (PSK) petani berubah dan meningkat, utamanya petani melakukan pengamatan secara mandiri dan rutin di lahan usaha taninya. Agar tidak terjadi lagi kecolongan serangan OPT,” kata Liliek.

Secara terpisah salah seorang pemandu lapang dari BBPOPT, Yadi Kusmayadi mengatakan bahwa Bimbingan teknis pengendalian (bimtekdal) kepada kelompok tani sudah dilakukan secara berkesinambungan. Para petani itu diberikan bimbingan selama satu musim tanam dengan Pola Sekolah Lapangan Pengelolaan Hama terpadu (SLPHT). Proses bimbingan ini dinilai paling efektif dalam proses pembelajaran.

Pada Musim Tanam (MT) 2018, BBPOPT telah melakukan pendampingan pengawalan OPT di semua kabupaten di Jawa Barat, berkoordinasi dengan petugas setempat, POPT, PPL, Koortikab, Korluh. Petani dipandu untuk melakukan pengamatan OPT secara mandiri dan rutin serta menyusun tindakan pengendalian dengan memahami 6 tepat dalam pemakaian pestisida sampai pemanfaatan musuh alami.

Terbukti dengan adanya pendampingan ini intensitas serangan OPT tahun 2018 dapat dikendalikan. Serangan OPT bulan Januari-September 2017, menyebabkan terkena seluas 368.900 dan puso seluas 8.892 ha. Sedangkan serangan OPT bulan Januari-September 2018, menyebabkan terkena seluas 241.745 ha dan puso seluas 2.393 ha. Angka puso ini menurun drastis sampai dengan 72,88 persen.

Salah satu kelompok tani yang berhasil menerapkan pengamatan rutin mandiri adalah Kelompok Tani Setia Asih 5, Desa Karang Setia, Kecamatan Karang Bahagia, Kabupaten Bekasi Jawa Barat. “Hingga saat ini petani masih terus melakukan pengamatan secara rutin yang dilakukan seminggu sekali. Pengamatan rutin menjadikan OPT tidak berkembang, sehingga panen bisa sukses,” ungkap Unda Suhanda salah seorang petani alumni Bimtekdal.

Unda menyatakan dirinya akan ikut mensosialisasikan ke anggota lain karena hasilnya sudah dirasakan secara nyata. Hasil panen saat ini (17 September 2018) menurutnya mencapai sebesar 7,5 ton/ha. Hasil ini, jauh lebih tinggi jika dibandingkan panen sebelumnya yang hanya 1,2 ton/ha. Rendahnya hasil panen pada saat itu disebabkan oleh adanya Zonk atau Klowor yaitu penyakit virus kerdil rumput/ kerdil hampa yang ditularkan oleh Wereng Batang Coklat (WBC).

Kedepan, pengawalan OPT sejak dini diharapkan terus dilakukan oleh petugas POPT yang bersinergi dengan petugas penyuluh lapangan dan kelompok tani agar panen di setiap musim berhasil. “BBPOPT akan tetap konsisten mengawal daerah endemis OPT lainnya karena pengawalan OPT sejak dini sudah nyata mampu mengamankan produksi agar stabilitas produksi padi dapat kembali normal bahkan dapat meningkat,” pungkas Tri. (KEMENTAN/TPP)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here