Kemenperin Aktif Kembangkan Inkubasi Bisnis StartUp

0
622

JAKARTA, presidentpost.id – Kementerian Perindustrian terus memantapkan strategi untuk menyongsong industri 4.0. Salah satu upaya strategis yang dilakukan adalah gencar mendorong pengembangan inkubasi bisnis start-up berbasis teknologi, dengan dukungan insentif pemodalan serta fasilitasi sarana dan prasarana.

“Hal ini dilakukan melalui suatu kolaborasi dan sinergi antara pemerintah, civitas akademika dan wirausahawan start-up,” ucap Sekretaris Jenderal Kemenperin Haris Munandar ketika menjadi pembicara kunci pada acara Management and Business Conference Program Studi Magister Manajemen Universitas Mercu Buana di Jakarta, Selasa (29/1).

Di dalam kegiatan yang mengusung tema “Mempersiapkan Sumberdaya yang Kompetitif dalam EraIndustri 4.0” tersebut, Haris menuturkan, pengembangan inkubasi bisnis start-up berbasis teknologi merupakan salah satu program unggulan Kemenperin. Dalam program inkubasi start-up ini ide-ide bisnis berbasis teknologi diciptakan, serta diuji dan dipersiapkan untuk memasuki pasar.

Targetnya adalah untuk mengenjot wirausaha di Indonesia hingga 4 persen dari total jumlah penduduk di Indonesia. “Untuk program ini kami sudah kerja sama dengan beberapa perguruan tinggi seperti Institut Teknologi Bandung dan Institut Teknologi Sepuluh Nopember. Kami juga membuka peluang untuk kerja sama dengan perguruan tinggi lainnya,” tutur Haris.

Kemenperin menargetkan, hingga akhir tahun 2020, dapat menghasilkan 20.000 wirausaha baru. Karenanya, berbagai program dilakukan guna mendorong pertumbuhan wirausaha baru, salah satunya inkubator bisnis kreatif, terutama yang berbasis teknologi.

Hingga saat ini, sudah ada beberapa wilayah yang punya pusat inkubator yang dibangun oleh pemerintah. Misalnya, Bandung Techno Park, Bali Creative Industry Center (BCIC), Incubator Business Center di Semarang, Makassar Technopark dan Pusat Desain Ponsel di Batam.

“Dengan banyaknya jumlah industri kreatif atau start up yang berbasis teknologi di dalam negeri, diharapkan bisa memberi kontribusi positif bagi perekonomian nasional,” ujar Haris.

Untuk pengembangan inkubasi bisnis start-up berbasis teknologi ini, Kemenperin memiliki program yang cukup kekinian, misalnya di Bandung Techno Park dan BCIC, ada pelatihan calon pemimpin perusahaan berbasis industri 4.0, seperti untuk analisis big data serta internet of things (IoT).

Pengembangan SDM

Haris menambahkan, selain pengembangan inkubasi bisnis strat- up, pemerintah juga punya langkah strategis langkah strategis lain guna memacu pertumbuhan ekonomi digital. Salah satu caranya adalah meningkatkan kompetensi sumber daya manusia (SDM) yang melek terhadap teknologi terkini.

Upaya yang dilakukan untuk peningkatan SDM ini antara lain, redesign kurikulum mengacu Industri 4.0, pengembangan riset Industri 4.0 pada politeknik, program S2 double degree konsentrasi Industri 4.0, pelatihan SDM bidang Industri 4.0, pengembangan politeknik mendukung industri 4.0, pengembangan program studi industri 4.0, serta pengembangan online learning.

“Peningkatan kemampuan SDM merupakan bagian yang ditekankan dalam Making Indonesia 4.0,” imbuhnya.

Kemudian untuk peningkatan SDM, dilakukan juga pembinaan generasi muda khususnya melalui pendidikan vokasi industri berbasis kompetensi yang telah memiliki spesialisasi, berbasis kompetensi dan link and match dengan industri, dilengkapi workshop, laboratorium, teaching factory, serta Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP), Tempat Uji Kompetensi (TUK) demi menciptakan generasi SDM industri yang berkompetensi.

“Dalam peningkatan SDM Industri dan SDM aparatur untuk implementasi Industri 4.0, pada tahun 2018, Kementerian Perindustrian telah melaksanakan pelatihan dan sertifikasi Manajer Transformasi Industri 4.0,” jelasnya.

Lanjut Haris, SDM yang baik dan berkompeten ditargetkan bisa menjadi motor penggerak sektor industri di era Industri 4.0, karena menurutnya secanggih apapun teknologi yang dimanfaatkan, sektor industri nasional tidak akan bisa bersaing tanpa ditopang dengan kualitas SDM yang memadai.

“Dalam kesempatan ini, saya mengajak untuk berpartisipasi dan mengambil peran secara aktif untuk mewujudkan aspirasi dalam Making Indonesia 4.0 khususnya dalam mempersiapkan SDM industri yang kompeten dan adaptif,” tandasnya. (Kemenperin)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here